Saya tidak tahu mengapa sebelum menulis posting kali ini, air mata terus bergenang. Pernah satu hari, saya bertemu dengan seorang anak dan ibu tua yang uzur. Anak itu sungguh lembut pekerti terhadap ibu tua yang uzur itu. Dia membukakan pintu untuk ibunya masuk ke dalam bilik rawatan. Kemudian dia memegang tangan ibunya dengan penuh kasih sayang untuk duduk di kerusi.

Rupanya dia telah memelihara ibunya untuk sekian lama. Dia yang menjaga makan minum dan pakaian ibunya. Sungguh mulia pekertinya. Betapa besar balasan baik menantinya kelak di sisi Tuhan.

Tidak lama kemudian, saya mengunjungi blog Klinik Ummi. Blog itu milik seorang doktor wanita yang baik budi pekerti malah terkenal dengan contoh teladan yang memberi inspirasi. Beliau juga memelihara ibunya. Saya semakin sebak.

Kehebatan cinta mereka terhadap orang tua memang menyentuh jiwa.

Adakah saya berpeluang memelihara mak dan ayah seperti mereka?

Terlalu banyak dosa saya terhadap mak dan ayah.

Ya Allah, masukkan aku dalam golongan yang memberi bakti kepada mereka sehingga ke akhir hayat.

Mak ayah, ampunkan dosa angah. Angah sangat mencintai mak dan ayah.

Angah.