Acapkali saya teringat tentang ayah Keramat, hati saya akan sebak. Dada menjadi berat dan air mata mula bergenang. Kehidupan saya sewaktu tinggal bersama-sama dengan ayah banyak mengajar saya erti kehidupan.

Ayah adalah seorang yang luas pengalaman, tinggi pengetahuan dan tajam pemikiran. Setiap tutur katanya tersusun rapi. Kehidupannya penuh protokol dan teliti.

Ayah sangat menjaga hubungan dengan jiran tetangga dan sahabat handai. Orang di sekililingnya kasih dan sangat hormat pada ayah. Ayah sangat konsisten solat di masjid walaupun kesihatan semakin merosot.

Saya masih ingat lagi ayah pernah mengadu kulit ayah kering. Ayah lantas menggaru kulit yang kering itu kerana gatal. Kemudian darah mengalir keluar. Dengan penuh kasih saya membersihkan luka itu dan menyapu pelembap pada kulit ayah. Saya rindukan saat itu. Memberi rawatan dengan sepenuh hati untuk ayah. Kini ia tinggal memori.

Hari ini tepat satu tahun masihi ayah meninggalkan kami. Saya sangat rindukan ayah. Ayah pasti bangga Abdul ‘Alim sudah petah berkata-kata. Abdul Bari hingga kini masih kenal ayah setiap kali saya membuka gambar-gambar lama, Abdul Bari tahu atuknya di mana.

Mak Keramat kini bersama-sama saya, suami dan anak-anak di sini. Saya tahu mak sangat rindukan ayah. Tinggal 3 minggu lagi mak akan pulang ke Malaysia. Hati saya berat untuk berpisah dengan mak. Saya pasti cucu-cucunya akan terasa kehilangan mak nanti. Kami akan sentiasa menanti kehadiran mak untuk kembali di sini.Terima kasih dengan kasih-sayang mak pada kami. Terima kasih kerana menerima kekurangan diri ini. Semoga mak sentiasa dalam rahmat Allah.

Saya sangat rindukan ayah. Moga Allah mengurniakan kesabaran untuk saya dan keluarga atas kehilangan ini. Semoga kita berjumpa di kehidupan abadi nanti. Sesungguhnya hidup ini hanya satu persinggahan yang sebentar.

Doa untuk ayah,

“Ya Allah, ampunilah ayah, kasihanilah ayah, selamatkanlah ayah, maafkanlah ayah, muliakanlah kedudukan ayah, perluaskanlah kubur ayah, sucikanlah ayah dengan air, salji dan air sejuk, bersihkanlah ayah daripada dosa-dosa seperti Engkau bersihkan kain putih dari kekotoran, gantikanlah ayah rumah yang lebih baik dari rumahnya, ahli keluarga yang lebih baik dari keluarganya dan pasangan yang lebih baik dari pasangannya, masukkanlah ayah ke syurga dan hindari ayah dari azab kubur dan azab neraka”

Izah
Glasgow